China Makin Gawat, RI Awas Kena Apes!

China Makin Gawat, RI Awas Kena Apes!

Ilustrasi bendera China. (VCG via Getty Images/VCG)

Otorita Jasa Keuangan (OJK) mewaspadai sederet persoalan global yang mampu memberikan dampak negatif terhadap Indonesia. Baik perekonomian secara keseluruhan, maupun pasar keuangan.

“OJK waspadai faktor risk, yaitu downside risk dari Tiongkok, eskalasi geopolitik,” kata Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar dalam konferensi pers, Selasa (30/1/2024).

Hal ini sebelumnya juga dikhawatirkan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. China alami krisis di sektor properti hingga tekanan utang yang tinggi di tingkat pemerintahan daerahnya.

“Kemarin pengadilan https://totolive.monster/ Hong Kong juga menyampaikan salah satu perusahaan properti terbesar di Tiongkok, Evergrande mengalami kebangkrutan. Tiongkok juga mengalami tekanan dari utang terutama dari pemda, ini akan menyebabkan ekonomi Tiongkok melambat,” ucap Sri Mulyani.

Keputusan untuk melikuidasi pengembang tersebut dibuat oleh Hakim Hong Kong Linda Chan. Chan mencatat bahwa Evergrande, yang memiliki utang US$300 miliar atau sekitar Rp4.749 triliun, tidak dapat menawarkan rencana restrukturisasi yang konkret meskipun tertunda selama berbulan-bulan.

Sementara itu, Evergrande mengajukan penundaan lagi pada Senin karena pengacaranya mengatakan pihaknya telah membuat “beberapa kemajuan” dalam proposal restrukturisasi.

Dalam penawaran terbaru, pengembang mengusulkan kreditor menukar utang mereka ke seluruh saham yang dimiliki perusahaan di dua unitnya di Hong Kong, dibandingkan dengan kepemilikan sekitar 30% di anak perusahaan tersebut menjelang sidang terakhir pada bulan Desember.

Proses likuidasi bisa jadi rumit, dengan potensi pertimbangan politik, mengingat banyaknya pihak berwenang yang terlibat.

Evergrande, yang memiliki aset senilai US$240 miliar, membuat sektor properti China terpuruk pasca gagal membayar utangnya pada 2021. Keputusan likuidasi tersebut kemungkinan akan semakin mengguncang pasar modal dan properti Beijing yang sudah rapuh.

Dampak Krisis Real Estat di China

Perlambatan pertumbuhan yang cepat dalam investasi real estat akan berdampak pada seluruh perekonomian, sehingga menurunkan investasi di berbagai sektor. Mengingat kuatnya keterkaitan ke belakang dengan industri lain, terutama manufaktur bahan konstruksi, produk logam dan mineral, mesin dan peralatan, penurunan pertumbuhan investasi real estat yang bersifat sementara dan hanya memiliki deviasi satu standar akan menyebabkan investasi di industri sekunder yang banyak memproduksi manufaktur melambat.

Pertumbuhan ekspor, khususnya ekspor manufaktur, diprediksi akan turun terutama disebabkan oleh berkurangnya permintaan dari mitra dagang pada tahun 2024. Diketahui, ekspor di China meningkat menjadi US$ 303,62 miliar pada bulan Desember dari US$ 292,75 Miliar pada bulan November 2023. Selain prediksi penurunan ekspor, imbas dari krisis properti China yang berkepanjangan juga akan menyebabkan penurunan impor pada tahun 2024.

Diketahui, impor di China meningkat menjadi US$ 228,28 miliar pada bulan Desember dari US$ 223,30 miliar pada November 2023. Adapun, konsumsi akan berkurang karena ekspansi pendapatan dan kekayaan (termasuk apresiasi harga rumah dan penilaian pasar saham) melambat. Penjualan ritel riil diprediksi akan turun dan akan terjadi penurunan total nilai tambah dan output industri.

Diketahui, penjualan ritel China meningkat sebesar 7,4% secara tahunan pada bulan Desember 2023, meleset dari konsensus pasar sebesar 8% dan melambat dari lonjakan 10,1% pada bulan November. Meskipun menandai kenaikan perdagangan ritel selama 12 bulan berturut-turut, angka terbaru ini merupakan yang paling lemah sejak bulan September.

Dampak Krisis Properti China Terhadap Global

Guncangan sementara terhadap pertumbuhan investasi real estate di China akan berdampak luas di seluruh dunia, dan dampaknya terhadap perekonomian G20 yang akan berlangsung pada tahun 2024. Dalam praktik ini, perkiraan dampak terhadap pertumbuhan PDB akan bervariasi sesuai dengan besarnya rasio produksi industri terhadap PDB di masing-masing negara.

Secara keseluruhan, produsen barang modal yang memiliki paparan langsung yang cukup besar ke China melalui ekspor ke China sebesar persentase PDB mereka dan sangat terintegrasi dengan negara-negara G20 lainnya sehingga berbagi masukan buruk dari guncangan negatif di China dengan mitra dagang lainnya, seperti Jerman, Jepang, dan Korea akan merasakan dampak yang lebih besar terhadap produksi industri dan PDB.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa aktivitas perdagangan global akan menurun (total ekspor dan total impor untuk setiap perekonomian G20 akan melemah), yang menunjukkan bahwa negara-negara yang memperoleh manfaat signifikan dari ekspansi perdagangan global dan memiliki hubungan yang lebih erat melalui negara-negara rantai pasok selama dekade terakhir, seperti seperti Jerman dan Jepang.

Ekspansi perdagangan dengan China dan perdagangan global secara keseluruhan juga akan melambat seiring melemahnya pertumbuhan permintaan global dan China. Bagi Inggris dan India, ekspor ke China akan menanggung dampak terberat, namun karena kedua negara tersebut bukan merupakan komponen penting dari permintaan akhir di negara-negara tersebut, dampaknya terhadap aktivitas perekonomian akan relatif moderat.

Selain itu, eksportir komoditas ke China, seperti Indonesia, Australia, Kanada dan Brazil, juga akan mengalami dampak limpahan yang tidak dapat diabaikan terhadap pertumbuhan ekspor. Dampak terhadap ekspor Indonesia kemungkinan besar berasal dari permintaan batubara China. Karena ekspor batu bara ke China meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir, dampaknya terhadap produksi Indonesia saat ini mungkin lebih besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*